[ad_1]

Buka di sini untuk info lebih lanjut tentang seri ini dan untuk membaca lebih banyak entri Buku Harian. – Ed.

Island Diary yang terhormat,

Panggil aku manja, tapi aku rindu memiliki pengering pakaian.

Pengering pakaian adalah barang mewah, terutama di musim dingin. Tidak ada yang mengalahkan sensasi handuk segar dari pengering atau melemparkan selimut yang masih mengepul ke atas diri setelah selesai kering.

Saya tinggal tiga puluh detik dari Selfia, salah satu mesin cuci yang dioperasikan dengan koin. Rantai ini luar biasa, menggunakan dispenser air dan mesin bersih berkilau. Rak buku-buku Korea terletak di salah satu sudut, selalu siap untuk mereka yang ingin keluar dari tugas mereka selama beberapa menit, dan TV yang dipasang di dinding di atas pengering selalu memainkan pertunjukan permainan aneh Korea dalam satu lingkaran.

Sesuai tradisi mingguan, pacarku dan aku mengambil beberapa pakaian dan handuk kami di sana untuk dikeringkan. Sepadan dengan biaya untuk kenyamanan, setiap saat.

Namun, pada hari pertama, kami muncul, menurunkan tas kami, dan terus menatap mesin selama lima menit. Ruang cuci umum di kampus melakukan pekerjaan yang buruk dalam mempersiapkan kami untuk hal ini.

Ketika kami berdiri di sana, seorang wanita Korea dengan rambut pirang keemasan berjalan masuk dan melihat kami menatap.

“Butuh pertolongan?” dia bertanya dalam bahasa Inggris yang sempurna, mengejutkan kami berdua.

Saya berbicara dulu. “Ya silahkan!” Aku berkata, sambil mengangkat tas ransel yang penuh pakaian di pundakku untuk menekankan bahwa ya, aku butuh bantuan.

Dia berjalan ke dispenser koin, berhenti, dan menatapku.

“Orang asing?” dia bertanya. Saya tersenyum malu-malu, dan dia mengangguk dan menyelipkan tagihan yang saya serahkan ke mesin.

Ingat, wanita baik-baik ini bukan pegawai binatu. Dia hanyalah warga negara Jeju yang ramah, membantu neneknya mencuci pakaian pada musim dingin yang berangin. Wanita ini kemudian memberi tahu kami cara mengatur dispenser deterjen, yang merupakan mesin penjual otomatis futuristik yang dipasang di sudut, dan memberi tahu kami bahwa deterjen itu khusus untuk toko dan kami hanya bisa menggunakan milik mereka.

Saya belum melihatnya sejak itu, tetapi saya ingat kebaikannya dan secara mental mengucapkan terima kasih setiap kali saya berjalan di pintu untuk merawat pakaian saya.

Tentang Penulis:

Jen Avison tinggal di Kota Jeju. Dia suka menari, anggur, dan naik bus secara acak untuk menjelajahi pulau. Sebagai seorang penulis dan pengembara yang rajin, ia pindah ke Korea Selatan dari Los Angeles, untuk membenamkan dirinya dalam budaya yang sama sekali berbeda dari budayanya.


Jika Anda ingin berkontribusi kisah Pulau Jeju Anda sendiri, silakan hubungi editor di todd@ijto.or.kr.

[ad_2]
Berita Kpop hari ini, sinopsi drama korea Drakor paling lengkap, temukan di IDN Korea situs informasi Kpop drama korea dan info traveling ke lokasi shooting drakor di Korea Selatan

Berita Kpop Hari ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here